Pages

Loading...

Sabtu, 14 April 2012

Cerita rakyat dari Bangka Belitung



merupakan cerita rakyat Indonesia tentang seorang anak yang hanya sebesar kelingking tapi memiliki kekuatan yang besar. Oleh karena itulah cerita rakyat dari Pulau Bangka Belitung ini di berjudul Si kelingking. Ada banyak cerita rakyat dari seluruh nusantara yang menarik untuk di simak. Berikut ini cerita rakyat si kelingking yang terkenal sejak turun temurun.
Cerita rakyat dari Bangka Belitung – Si Kelingking
Di Pulau Belitung tinggallah sepasang suami istri yang hidup miskin dan sudah tua. Selama menikah mereka belum dikaruniai seorang anak pun. Usia yang semakin menua menyebabkan keinginan mereka untuk memiliki anak semakin kuat. Mereka berfikir jika saja memiliki seorang anak pastilah anak tersebut dapat membantu mereka mengurus rumah, mencari nafkah dan merawat mereka jika sudah tidak mampu untuk bekerja lagi. Namun sangat disayangkan karena tidak ada seorang anak pun yang mau menjadi anak asuh mereka karena kehidupan suami istri yang sudah tua dan miskin itu.
Sang nenek berfikir bahwa dia akan menerima anak dengan gembira walaupun anak tersebut hanya seukuruan jari kelingking. Bagaikan do’a yang di makbulkan Tuhan tiba-tiba saja si nenek tersebut hamil dan setelah cukup bulan diapun melahirkan seorang bayi laki-laki. Namun, seperti yang dikatakannya dulu bahwa anak tersebut hanya seukuran jadi kelingking orang dewasa. Walaupun sudah diberi makan yang cukup tubuh anak tersebut tidak juga membesar, karena memiliki tubuh yang kecil anak tersebut di beri nama si kelingking.

Mendapat anak yang tidak seperti biasa menyebabkan kakek dan nenek tersebut merasa malu jika ada tetangga yang tau. Mereka akhirnya sepakat untuk membunuh anak tersebut agar tidak diketahui orang lain. Suatu hari sang kakek membawa anaknya ke hutan dan mengatakan bahwa dia akan menebang pohon yang besar. Si kelingking di suruh berdiri tepat di samping pohon besar itu. Sang kakek dengan semangat lalu menebang pohon tersebut dan benar saja, pohon itu jatuh tepat mengenai kepala si kelingking. Melihat hal itu sang kakek merasa gembira dan pulang ke rumahnya.
Sore hari ketika sang kakek dan nenek duduk di beranda tiba-tiba terdengar suara anak kecil terteriak-teriak sambil membawa batang kayu yang besar. Anak kecil itu tak lain adalah si kelingking. Dia datang membawa pohon besar tersebut. Kemudian si kakek menyuruh kelingking untuk membelah pohon itu menjadi potongan kayu yang kecil untuk di jadikan kayu bakar. Si kelingking tetap senang mengerjarkan pekerjaan yang diperintahkan ayahnya.
Walaupun begitu kakek dan nenek yang tidak lain adalah orang tua si kelingking ternyata tetap tidak senang dan ingin mencoba membunuh kelingking sekali lagi. Oleh karena itu suatu hari sang kakek mengajak kelingking ke kali sungai yang besar. Kakek tersebut bermaksud ingin menggulingkan batu yang besar agar menimpa kelingking. Kakek tersebut berbohong pada anaknya bahwa batu itu akan dijadikan pondasi rumah mereka.
Si kelingking merasa senang akan memiliki rumah baru sehingga dia mengikuti ayahnya ke sungai. Sampai di sungai kakek tersebut memerintahkan kelingking untuk berdiri di sebelah batu besar, kemudian sang kakek menggunakan linggis untuk menggeser batu besar itu. Si kelingking yang tidak mengira merasa terkejut ketika batu tersebut menggelinding ke arahnya. Setelah si kelingking terlindas oleh batu besar tersebut, sang kakek dengan senang pulang kerumah dan memberi tahu istrinya.
Ketika sore hari alangkah terkejutnya kedua suami istri tersebut saat mendengar suara seorang anak yang berteriak hendak di letakkan di mana batu besar itu. Ternyata kelingking pulang sambil membawa batu besar yang tadi telah menimpanya. Sang kakek lalu memerintahkan kelingking untuk memecah batu tersebut menjadi kecil-kecil agar bisa di jadikan pondasi rumah mereka. Melihat kelingking mengerjakan semua pekerjaan dengan gembira kakek dan nenek itu merasa sangat menyesal karena telah berusaha membunuh kelingking. mereka lalu meminta maaf kepada kelingking dan merawatnya dengan penuh kasih sayang.
Cerita rakyat Si Kelingking dari Bangka Belitung mengisahkan seorang anak yang baik tapi disia-siakan oleh orangtuanya. Ini merupakan sebuah pelajaran besar bagi orangtua agar dapat menerima lalu memelihara dan mendidik anak-anaknya agar lebih baik.



Kebaikan Dalam Cerita                       :
            Sang anak yang mempunyai sifat baik hati dan berbakti pada orang tuanya, di cerminkan dengan Kebaikan anak yang tulus sehingga menyadarkan orang tuanya yang akan malu mempunyai anak seperti kelingking. Sehingga sang orang tuanya pun sadar bahwa sang anak yang baik hati walau di kejami oleh orang tua nya
Dalam cerita
Sore hari ketika sang kakek dan nenek duduk di beranda tiba-tiba terdengar suara anak kecil terteriak-teriak sambil membawa batang kayu yang besar. Anak kecil itu tak lain adalah si kelingking. Dia datang membawa pohon besar tersebut. Kemudian si kakek menyuruh kelingking untuk membelah pohon itu menjadi potongan kayu yang kecil untuk di jadikan kayu bakar. Si kelingking tetap senang mengerjarkan pekerjaan yang diperintahkan ayahnya

Keburukan Dalam Cerita        :
            Orang tua yang mempunyai sifat berdarah dinggin, yang di cerminkan saat akan membunuh anaknya sendiri tanpa rasaberdosa sedikitpun
Dalam Cerita
ayahnya ke sungai. Sampai di sungai kakek tersebut memerintahkan kelingking untuk berdiri di sebelah batu besar, kemudian sang kakek menggunakan linggis untuk menggeser batu besar itu. Si kelingking yang tidak mengira merasa terkejut ketika batu tersebut menggelinding ke arahnya. Setelah si kelingking terlindas oleh batu besar tersebut, sang kakek dengan senang pulang kerumah dan memberi tahu istrinya.



Daftar Pustaka
-http://www.riaumagazine.com/cerita-rakyat-dari-bangka-belitung-si-kelingking/



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar